Trenggalek-Panitia pembangunan masjid agung “Baiturrahman” Trenggalek, Jawa Timur menargetkan proses pembangunan masjid baru akan terselesaikan pada tahun ini.
“Sebetulnya kalau bangunan masjidnya saja saat ini sudah selesai, hanya saja untuk fasilitas pendukung masih belum tuntas,” kata ketua panitia pembangunan masjid agung, Mohammad Dasi, Rabu (3/4/2013).
Ia menjelaskan, beberapa fasilitas pendukung masjid terbesar di Trenggalek tersebut antara lain, aula, tempat wudhu, serta pengerasan halaman masjid. Panitia optimis seluruhnya akan selesai sebelum Hari Raya Idul Fitri.
Menurutnya, untuk menyelesaikan beberapa bangunan tambahan itu, Pemerintah Kabupaten Trenggalek akan memberikan suntikan dana hibah dari APBD sebesar Rp1,5 miliar.
“Insaya Allah dana itu akan cukup untuk menyelesaikan seluruh tahap pembangunan, namun masalahnya sampai saat ini dana hibah tersebut belum turun, jadi kami masih menunggu,” ujarnya.
Dasi mengaku, meskipun dana hibah belum ada kejelasan, pihaknya terus berusaha menyelesaikan tahapan pembangunan masjid dengan menggunakan dana amal jariyah (sumbangan) dari masyarakat serta pinjaman.
Sementara itu dari patauan di lapangan, saat ini para pekerja sedang melakukan pembongkaran bangunan masjid lama yang ada di depan masjid baru, sebuah ekskavator juga diturunkan untuk meratakan sisa-sisa tembok lama.
“Rencananya lokasi masjid lama itu akan mejadi halaman dan lahan parkir, sehingga lebih luas dan jamaah tidak perlu memarkir kendaraannya diluar area masjid,” imbuhnya.
Kata dia, halaman masjid agung tersebut rencananya akan dilakukan pengerasan dengan batuan marmer, hal itu dilakukan untuk mengantisipasi membeludaknya jamaah pada perayaan hari besar.
“Saat ini masih kami konsultasikan dulu dengan konsultan dan pak bupati, bagaimana baiknya, selain itu kami juga menyesuaikan dengan kondisi keuangan,” kata M Dasi.
Pria asli Trenggalek ini menjelaskan, bertambahnya luas halaman dan lahan parkir tersebut akan mampu menampung seluruh jamaah pada saat sholat Idul Fitri dan Idul Adha.
“kalau semuanya sudah selesai, seluruh jaamaah akan tertampung meskipun berjumlah ribuan, karena di bangunan masjid baru tersebut juga terdapat lantai dua yang bisa dimanfaatkan untuk sholat jamaah,” katanya. (Dimas)